Minggu, 11 Desember 2011

Dendeng balado


Bismillahirrohmanirrohiim.

Hallo.... sobat, lama nih gak posting, kangeeennnnn  banget nih...
Hari ini aku mempostingkan  hasil karyaku dari dapur mungil ku aja yah.... 
Di dapur mungil ku , hari ini aku membuat masakan yang merupakan menu yang paling Yoga sukai, katanya ini makanan berada di rangking ke 2 setelah Pizza berada di rangking 1, aah ... Yoga itu sering kali  membuat aku jadi lebay deh...

Dendeng balado adalah makanan yang akan membuat Yoga   makan berulang-ulang kali. Dia memang suka sekali dengan masakan ini. Bagiku gak masalah sich, karena membuatnya gampang banget, gak ribet, seperti membuat rendang, syukurnya dia gak begitu doyan dengan rendang, jadi aku gak repot-repot deh membuatkannya.

Sobat semua pasti udah tau khan dengan dendeng balado, pasti ada yang sudah jago deh membuatnya. Kalau ada yang belum, ini nich aku bagi-bagi resep ( resep aja ya .... hehehheheh).


Pertama kali daging sapinya direbus hingga empuk, kali ini aku pakai cara berbeda dengan kebanyakkan orang, karena biasanya orang lain merebus dagingnya sudah langsung diberi bumbu. Tapi kalau aku gak sich... direbus tanpa bumbu, dan menggunakan api sedang saja, karena aku menginginkan air kaldu yang jernih, yang nanti nya bisa di gunakan untuk memasak masakan yang lain, seperti untuk membuat tumis-tumisan, atau sup  tahu + sayuran atau masakan berkuah lainnya.

Jadi Setelah dagingnya empuk, air kaldunya aku simpan dalam frezer, dan kapan-kapan bisa digunakan. Kemudian dagingnya setelah di potong tipis-tipis diberi bumbu bawang putih dan ketumbar yang telah digiling halus, jangan lupa garamnya ya .....diamkan selama 15 menit, agar bumbu meresap pada irisan daging tersebut, setelah itu baru deh di goreng, sesuai selera, apa maunya di goreng kering atau tidak sesuai selera masing - masing.

Untuk baladonya ada 2 versi nih, bisa dendeng lado merah atau dendeng lado hijau. Kita menggunakan lado ( cabe ) nya yang berbeda aja. Untuk yang lado merah kita gunakan cabe keriting merah sedangkan untuk lado hijau gunakan cabe keriting hijau.

Cara buat ladonya, gampang kok.... cabenya dan bawang merah di tumbuk kasar aja, setelah itu ditumis jangan lupa dibubuhi garam dan gula sedikit aja ya, masak deh  hingga matang, setelah matang ladonya, penyajiannya bisa dicapurkan langsung pada daging dendeng goreng atau cukup disiramkan diatas daging dendengnya, terserah deh .... itu selera masing - masing kok. Tapi kalau mau disimpan untuk beberapa hari sebaiknya dagingnya digoreng kering / kriuk-kriuk dan jangan langsung  di beri ladonya... ladonya di berikan disaat mau akan disajikan aja ya . Ini cocok nih buat anak kost yang gak sempat masak setiap harinya. Atau bisa minta di paket kan Ortunya .... hehehhhee...

Penasarannya ya dengan si dendeng baladonya .... yuk kita intip ya.... 




11 komentar:

  1. Pedas ya mbak... ogah ah, di rumahku gak ada yg doyan pedas hehehe

    BalasHapus
  2. uni sukmaaa,
    wah, lamo tak bermain kesini, hehe..

    selera sekali saya melihatnya, tapi kok sepertinya pedes banget ya?

    BalasHapus
  3. wa'alaikum salam Mbak Sukma, gimana kabarnya nih?

    Masakan pedas adalah paling saya suka, tapi kalo bisa cabenya jangan pake cabe warna merah, emnding yang ijo biar sekalian bisa dimakan. pedes tapi masih akur sama lidah. Ituloh kayak sambel ijo dimasakan Padang, paling saya suka
    Dendeng balado ? belum pernah nyoba, bolehlah istri saya nanti saya minta seperti itu

    BalasHapus
  4. wa'alaikum salam Mbak Sukma, gimana kabarnya nih?

    Masakan pedas adalah paling saya suka, tapi kalo bisa cabenya jangan pake cabe warna merah, emnding yang ijo biar sekalian bisa dimakan. pedes tapi masih akur sama lidah. Ituloh kayak sambel ijo dimasakan Padang, paling saya suka
    Dendeng balado ? belum pernah nyoba, bolehlah istri saya nanti saya minta seperti itu

    BalasHapus
  5. lombok ijo... wow... tapi yang namanya masakan mateng kalo disimpan rapi di tupperware atau lock and lock bisa tahan lama. ntar dihangatkan atau pake microwave

    BalasHapus
  6. > Mbak Fanny, maaf ya .....hanya bisa pamer aja nih ... hehehhe...
    > Mbak Reni, kalo gak suka pedes, bisa diganti pake cabe besar yg gak pedes..
    > Yudi ... gak begitu pedas kok...
    > Mas Ies .... selamat mencoba, dijamin ketagihan deh ....
    > Mbak Ami ... benar banget tuh kalo disimpan pake tupperware kriuk2nya tetap terjaga... dan bisa disimpan utk bbp hari

    BalasHapus
  7. bunda mauuuuuuu, rasanya pasti pedes tuch

    Bunda apa kabar, moga sehat ya...maaf baru bisa kemari.

    BalasHapus
  8. hmmm.... ymmmyyyy... aku suka banget dendeng balado mbak, dulu wkt kuliah teman2ku yg dari sumbar klo udah pulkam pasti dibekali oleh2 dendeng :D kecipratan juga...

    BalasHapus
  9. kalau dendeng balado, saya sukanya yang lambok :D

    BalasHapus

Sobat .......Terimakasih ya atas kunjungan dan sapaanya